Eksistensi Lembaga Kesejahteraan Sosial Jabal Nur dalam Memberdayakan Anak

Authors

  • Elly Kuntjorowati Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Pelayanan Kesejahteraan Sosial (B2P3KS), Kementerian Sosial RI, Jalan Kesejahteraan Sosial No 1 Sonosewu Yogyakarta Indonesia

DOI:

https://doi.org/10.31105/mipks.v42i2.2240

Keywords:

eksistensi, lembaga kesejahteraan sosial, pemberdayaan

Abstract

Peneliti tertarik untuk mengungkap Lembaga Kesejahteraan Sosial (LKS) ini dikarenakan dari awal pendiriannya hingga kini memiliki sekolah dari tingkat SD sampai SMA berkat perjuangannya sendiri dari ibu Safia Lamali. Bentuk pelayanan sosial bagi anak yatim piatu yaitu pemenuhan kebutuhan fisik, psikis dan sosial. LKS Jabal Nur telah menunjukkan keterlibatan dalam pemberdayaan bagi anak yatim piatu, maka penelitian ini bertujuan mengungkapkan eksistensi Lembaga Kesejahteraan Sosial  Jabal Nur dalam memberdayakan anak-anak yatim piatu, serta mengetahui faktor pendukung dan penghambat. Teknik pengumpulan data menggunakan wawancara terhadap pengurus panti, Dinas Sosial selaku pembina, dan anak-anak panti. Temuan penelitian keberadaan LKS Jabal Nur telah berkontribusi dalam penanganan anak yatim piatu yaitu dengan memberikan pelayanan pendidikan formal dari tingkat SD, SLTP dan SLTA. Selain itu pemberdayaan bagi anak yatim piatu berupa bimbingan fisik, psikis dan sosial untuk bekal kemandirian anak. Kesimpulan bahwa wujud nyata keberadaan LKS Jabal Nur telah memberikan kontribusi dalam pelayanan akan kebutuhan pendidikan formal bagi anak yatim piatu dari tingkat SD, SLTP dan SLTA. Anak anak juga mendapatkan bimbingan fisik, psikis dan sosial sebagai modal untuk kemandirian hidupnya. Rekomendasi guna untuk meningkatkan eksistensi Lembaga Kesejahteraan Sosial Jabal Nur, maka diperlukan membangun jejaring kerja dengan dunia swasta agar mempunyai donatur tetap. Setelah lulus SMA agar anak-anak tersebut diarahkan untuk bisa bekerja atau melanjutkan kuliah ke perguruan bagi anak yang berprestasi dengan biaya dari LKS Jabal Nur

References

Al-Zuhayl.(2016). Aku Bagi Kalian Laksana Ayah.Jurnal Manajemen Dan Pendidikan Islam.

BPS.(2017).Sulawesi Tengah Dalam Angka. Palu: BPS.

Elly Kuntjorowati.(2016). Evaluasi Pelayanan Sosial Dasar di Panti Sosial Asuhan Anak Wiloso Projo. Yogyakarta: Citra Media.

Gibson. (2002). Manajemen Personalia. Jakarta: Ghalia Indonesia.

Jabal Nur.(2017). Jadwal Kegiatan Panti.Jabal Nur.

Kemenag RI. (2011). Al Qur’an dan Terjemahannya. Jakarta: Adhi Aksara Abadi.

Kemensos RI. (2009). Undang-undang Nomor 11 Tahun 2009 Tentang Kesejahteraan Sosial.Jakarta: Kemensos.

Kusdi.(2009). Teori Organisasi dan Administrasi.Jakarta: Penerbit Salemba Humanika.

Lorens Bagus. (2005). Kamus Filsafat.Jakarta.: Gramedia Pustaka Utama.

Marwansyah.(2010). Manajemen Sumber Daya Manusia.Bandung.: Alfabeta.

Nusantara.(2017). Jumlah Murid Sekolah Nusantara.Nusantara.

Prof.Dr. Sugiyono. (2016). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif Dan R&D. Bandung: Alfabeta.

Randy R Wrihantolo dan Riant Nugroho Dwidjowijoto.(2007). Manajemen Pemberdayaan Sebuah Pengantar dan Panduan Untuk Pemberdayaan.Jakarta: P.T.Elex Media Komputindo.

Safia Lamali. (2017). Sejarah lembaga Kesejahteraan Sosial Jabal Nur.Jabal Nur.

Stephen Robin. (2007). Organizational Behaviour 12nd edition. New Jersey: Upper Saddle River.

Downloads

Published

2020-07-24